Rabu, 04 Maret 2020

Kode Referral Indosat

Kode Referral Indosat 5157B2

Minggu, 02 September 2018

Resensi Buku Motivasi


Resensi Buku Motivasi

Judul                : The Possibler, Rahasia Menaklukan Ketidakmungkinan
Penulis             : Herry Tjahjono
Penerbit           : KANISIUS (Anggota IKPI)
Tahun               : 2011
Kota                 : Yogyakarta
Halaman          : 212
ISBN                : 978-979-21-3041-6

Apakah kalian mengerti makna dibalik penggunaan kata the possibler, dalam buku ini pembaca dituntut untuk mengubah berbagai pemikiran tentang ketidakmungkinan menjadi sesuatu yang mungkin. Jadi arti dari kata the possibler adalah seseorang yang membuat segala sesuatunya mungkin. Dengan kata lain ia mampu membuat yang tidak mungkin (ketidakmungkinan) menjadi mungkin. Memang dibutuhkan pemahaman serta tidakan untuk mewujudkannya. Secara logika sulit untuk mencapai titik kesuksesan yang bertolak belakang dengan keadaan yang kita alami saat ini. Bagaimanapun untuk sampai ke titik tertinggi harus dapat mengubah pemikiran tetap (fixed mindset) menjadi pemikiran berkembang (growth mindset). Nassim Niclolas Taleb (dalam Black Swan) berpendapat sebelum benua australia ditemukan semua orang berpikiran bahwa angsa yang ada dalam planet ini berwarna putih. Maka saat orang-orang pertama kali melihat angsa hitam akan terkejut. Begitulah kita saat ini berpikiran pendek tidak berpengetahuan luas karena hanya fixed mindset yang terpikirkan. Dalam buku ini terdapat kiat-kiat untuk menjadi sukses sejati dengan menyajikan banyak kisah inspiratif yang dapat diambil maknanya untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Seekor anak rajawali yang dibesarkan oleh induk ayam menganggap dirinya adalah anak ayam yang mempunyai kelainan fisik dari anak ayam lainnya. Tanpa disadari bahwa sebenarnya ia dapat terbang dengan gagah di angkasa. Usaha sangat penting dilakukan tapi jangan lakukan tindakan untuk usaha saja seimbangkan dengan menyerahkan sisanya untuk tuhan. Dengan kata lain usaha yang disertai doa, karena dengan berdoa merupakan usaha lebih mendekatkan diri kepada Tuhan. Berdirilah lebih tinggi dari orang lain. Jika mereka  duduk berdirilah dan jika mereka berdiri maka berdirilah lebih tinggi dengan memakai bantuan bangku atau lainnya. Usahakan kau lebih dari yang dilakukan orang lain. Lihatlah lebih jauh saat orang lain hanya selesai dengan batasannya. Maka lebihilah usaha mereka karena kau ingin lebih maka berilah usaha yang lebih juga. Sebuah ketikmungkinan telah ditaklukkan oleh keluarga Reg Green yang bahkan kepala negara tak mungkin untuk menggerakkan rakyatnya untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Nicholas efek yang memberinya dorongan untuk melakukan sesuatu yang lebih dibutuhkan orang lain. Memberikan dorongan untuk pembaca memberi tanpa pertimbangan. Air yang menetes diatas karang dapat membuat lubang karena ters menerus tanpa henti. Po yang membuktikan dirinya layak menyandang gelar pendekar naga walaupun mempunyai tubuh yang gemuk. Prinsip-prinsip yang harus diterapkan untuk mendekati kesempurnaan menurut Zig Ziglar, Aristoteles, Teilhard de Chardin, dan Joe Cordae, mengapa hanya mendekati, karena kesempurnaan bukan milik manusia. Tak hanya kisah inspiratif namun buku ini juga memberikan berbagai tips untuk mengubah diri sendiri terlebih dahulu seperti cara mencari nilai-nilai diri, cara membangkitkan Nicholas efek, cara menemukan yang terbaik dalam diri dengan mengadaptasi konsep landak, dan cara berdamai dengan diri sendiri. Bonus emas pun diberikan akhir buku untuk menunjang pembaca menjadi karyawan dan professional sukses di Indonesia. Sehingga buku ini sangat layak dibaca bagi mereka yang ingin menjadi sukses sejati.

Kelebihan :
  •  Judulnya menarik untuk dibaca karena mendorong pembaca untuk menaklukkan ketidakmungkinan
  • Gambar cover tangan menggenggam mengambarkan semangat untuk mencapai sukses sejati
  • Kata yang berbahasa asing diberikan terjemahannya sehingga mudah dipahami
  • Banyak puisi dan Intermeso yang terselipkan membuat pembaca lebih menyenangkan
Kekurangan :
  •           Gambar di dalam buku ini sangat sedikit
  •       Cover dengan warna gelap sehingga terkesan tua
  •       Banyak kalimat yang dicetak dengan huruf kapital semua sehingga kurang tepat untuk PUEBI



Sumber : http://library.uny.ac.id
               http://uny.ac.id


Sabtu, 16 September 2017

cerkak

Lambe Mesem

Tahun iki wis arep tahun sabanjure, musim liburan wis kawiwitan, bocah sekolah wis pada sumringah. Wanci iki salju medun kanti akeh. Godong sing ana ing wit-witan pada kabotan nadahi salju marakake pada mendun dadi muntuk-muntuk ana ing pelataran jembar utawa papan sing sempit. Angine gawa hawa adem nganti krasa tekan balung. Wong-wong pada nganggo klambi kandel, kethu, sepatu, sarung tangan, lan syal kanggo buntel awak sing rasane kademen.
Pada biasane Tifa mesti dodolan barang dagangan kanggo ngewangi wong tuane nyukupi kabutuhan keluarga. Dodolanne gonta-ganti ana roti kering, roti teles, permen, wedang, lan panganan liyane pendhak awan lan wengi. Adhike ana loro isih cilik-cilik sing senengane tasih rewel lan siji wis rada gedhe mula bisa ngemomg sing isih cilik saben ditinggal kerja Tifa lan ibune. Bapakne wis telung sasi iki tilar donya. Mula saben dinane ngewangi ibune marakake ora bisa sekolah kaya kanca-kanca liyane.
Wanci wengi iki Tifa metu omah, klambi tipis lan luthuk, sandal gegeden kanggo sikile, sirah sek ora nganggo kethu, gulu sek ora nganggo syal , lan gawa kotakan sing isine dodolan yaiku rek jres. Angin sepoi–sepoi lan hawa adem ora ngalangi Tifa dodolan. Semangat sing ana ing awake ngalahake hawa adem iku. Ing tengah perjalanan Tifa weruh wong-wong sing kira-kira sapantaran umure pada dolanan kepelan salju sing diuncal-uncalake seko wong siji tekan wong liyane kanthi seneng sumringah. Tifa amung bisa nyawang ora bisa melu. Tekan pinggir dalan Tifa wiwit jajakake barang dagangan kanthi bengak-bengok lan mondar-mandir, wong ingkang pada lewat ngarepe pada ditawani nanging ora ono sek tuku.
Saya wengi saya adem angin sing mau sembribit malik dadi tambah adem. Tifa nyebrang dalan gawa barang dagangane karo nglamun mikirake kahanan ngomah sing mesti pada ngarep-arep Tifa bali gawa duwit akeh. Tifa ngasa uwis tekan ana ing pinggir dalan nanging nyatane lagi setengah dalan. Mobil sing ana tengenne wis arep nabrak Tifa, untung ora sido ketabrak. Gara-gara mlayu kanggo ngindari mobil sandale copot ana ing tengah dalan. Sandal terus ditemu karo bocah lanang cilik banjur akon Tifa jupuk sandal kanthi nguyak bocah lanang mau. Tifa mlayu nguyak sandal sing digawa bocah lanang mau, nanging mobil akeh semrawut ana ing ngarepe marakake bocah lanang mau ora ketok irunge. Sikil sek kademen ora nganggo sepatu tambah kademem amarga sandal sing wis ra ketok wujude.
Tifa mlaku tekan tritisan omah banjur tenguk ana ing gelaran Koran bekas. Suara sing mau bengak-bengok dadi saya lirih. Tekan saiki urung ana sing gelem tuku rek jrese Tifa. Tifa leren bengok amarga tanganne saya suwe kademen. Rek jres dagangane diurupke siji kanggo ngangetake tangan sinambi bayangake menawa Tifa ana ing ruangan sing apik, tenguk ing ngarep tungku geni sing murup mobyar-mobyar, lan nganggo klambi, sepatu, kethu, syal, lan klambi anget. Rek wis entek banjur mati dadi banyangane Tifa melu ilang. Rek sak ler mau urung bisa ngilangaake adem tangane.
Rek kepindo diurupake nanging angin nyelot banter, supaya rek ora mati Tifa madep tembok sing ana cerake. Bayangan Tifa metu meneh, ana ing walik tembok ana akeh panganan lan lawuh sing enak-enak. Adhi-adhine lan ibune lagi mangan kanthi seneng. Tifa banjur mlebu ruangan iku arep melu mangan. Urung ngangsi nyekel panganan rek jres ana ing tangane wis mati marakke Tifa ora sido mangan lan bali ana ing kasunyataan.
Tifa baleni anggone bengok mbok menawa ana sing gelem tuku daganganne. Bengokan ngangsi wis tekan kaping pitu tor isih urung ana sing gelem tuku. Bareng wis bengokan kaping wolu ana sing gelem tuku nanging ora sida amarga rek jres mau wis pada kelong kanggo ngangetake tangan mau. Bareng wong iku lunga ora sido tuku tanggane Tifa bali kademen. Tifa banjur ngetokake sak lencer rek jres disumet kanggo tanggane sing kademen. Rek iku murup kanthi itir-itir kena anggin sing sembribit. Bayangan iki metu meneh nanging ora bayangan kang cilik, bayangan iki jedul gedhe amarga wis dadi mimpi. Simbah sing wis tilar donya malah marani. Simbah katon netesake eluh seneng amarga ketemu karo putune, Tifa sami seneng amarga simbah sing suwe niggalake marani kanti esem sing sumringah. Bareng Tifa nyawang simbah rada suwi Tifa jaluk supaya bapak ditekanke ngarepe. Nganging simbah durung ngangsi ngendika, rek jres ing tanggane Tifa wis mati. Tifa ngasa susah amarga sedilit maneh wis bisa ketemu bapak sing wis dikangeni wektu iki.
Supaya Tifa bisa ketemu bapak, Tifa ngurupake rek jres maneh. Tenan ora let suwe impi bali meneh saka simbah sing teka tekan Tifa jaluk tulung supaya ketemu bapak. Simbah mangsuli menawa arep ketemu bapak tunggu sedela amarga simbah kudu goleki bapakne. Supaya Rek jres ora mati Tifa karo merem ngurupake rek jres sik liyane terus tekan impine entek. Bapak tekan ngarepe Tifa banjur ngruket karo nangis seneng. Bapak karo Tifa pada tekon kabar, kabar bapak apik amarga ing kono wis seneng lan kabar Tifa tasih sengsara ing donya. Langit sing cerah kebak lintang pada disawang kanthi seneng. Dumadakan lintang tiba sing katon cemlorot, bapak ngendika menawa ana lintang tiba panjalukan apa wae bakal diwujudake marang kang kuasa. Tifa banjur donga menawa pepiginane bakal diwujudake, Tifa pingin melu simbah lan bapak ing kene supaya seneng terus sing ora perlu mikirake kasengsaraan donya. Bareng wis esok wong-wong pada ngawang Tifa ana ing tritis omah sing sekitare akeh rek jres pada sumebar lan ing lambene mesem seneng.



Unsur Instrinsik :

1.     Tema : Kahuripan
2.    Latar
Ø  Latar papan : omah Tifa, dalan, pinggir dalan, tritisan omah
Ø  Latar wekdal : wengi, esok
Ø  Latar kawontenan : semrawut, seneng, susah
3.    Alur : alur maju
4.    Watak
Ø  Tifa : semangat kerja, bakti marang wong tuane, sabar
Ø  Bocah lanang cilik : nakal
Ø  Simbah : sayang karo putune, penulung
Ø  Bapak : sayang karo anakke
5.    Piwucal luhur :
Ø  Supaya para anak bakti marang wong tuane lan semangat kerja
Ø  Ora niru dadi bocah sing nakal
Ø  Sayang marang wong liya
Ø  Dadi wong kang seneng tetulung
6.    Lelewaning basa : kulo nyerat cerkak punika ngangge basa jawa ingkang ngoko
7.    Cara panyerat nyariyosaken : kulo nyerat cerkak punika ngangge tiyang ingkang katiga.


cerpen

Penjara Yang Kubuat
Oleh Wening Prastiwi

Wajah teman-temanku terlihat begitu gembira setelah liburan akhir semester berakhir. Hari ini hari dimana pertama kalinya masuk sebagai semester awalku. Apa salahnya aku menanyai dimana mereka pergi berlibur. Tidak salah lagi mereka menjawabnya dengan wajah yang sumringah sambil menyebutkan beberapa tempat wisata yang telah mereka kunjungi.
Saat aku mulai ditanya “dimana kamu pergi berlibur dan coba ceritakanlah?.” Dan saat aku dituntut untuk menceritakan liburanku oleh guru sastra dengan berbagai bahasa. Tanganku mulai membeku dingin, kakiku terasa gemetar, nafasku terengah-engah, jantungku berdetak kencang, dan pikiranku mulai kebingungan. Bangaimana aku dapat menjawabnya itu merupakan pertanyaan yang aku sendiri tidak tahu jawabannya dan tantangan yang tidak dapat kuungkapkan dalam cerita fiksi maupun realita. Saat itu aku hanya bisa menjawabnya ditempat biasa-biasa saja. Aku mengakui itu cerita yang sedikit bohong . Aku tidak pergi kemana-mana, hanya menunggu detikan jam dinding di rumah dengan disibukkan berbagai kegiatan.
Maafkan aku ibu, aku untuk kali ini tidak bisa menepati janjiku yang dulu aku buat denganmu. Aku duduk di dalam ruangan yang sesak oleh makhluk-makhluk yang suaranya amatlah membisingkan telinga. Itu saat-saat yang paling mengasyikkan yang bagi teman-temanku. Mereka bisa tertawa lepas didepan teman-teman lainnya. Tapi disitu aku merasakan kesepian. Bukankah itu lucu. Aku duduk diantara keramaian tapi aku tidak dapat merasakan keramaian tersebut. Sambil duduk aku menuliskan semua kisah tentang hidupku dibuku diary pink kecilku yang kusebut dengan sebutan my time machine. Disitulah aku menuangkan semua kisah hidupku yang kualami mulai dari kehidupan kecilku sampai saat ini. My time machine itu sahabat selain sahabatku yang sangat manjur untuk mengobati ingatan yang mulai terlupakan.
Saat kubaca lembaran pertama yang paling usang diantara lembaran-lembaran lain aku merasakan kangen yang paling mendalam, kala itu hatiku senangnya tak terkira bisa menikmati indahnya pantai Depok bersama sahabatku termasuk indahnya ombak yang tengah menggulung samudra, binatang yang biasa kita sebut dengan sebutan jingking yang merangkak diatas pasir pantai dengan mondar-mandir tanpa arah yang pasti maupun kapal nelayan yang terapung diatas air yang tidak stabil.
Dulu aku sangatlah periang tetapi aku lelah melakukannnya, aku tidak tahu apa karena teman-temanku yang menjauh atau aku yang kurang dalam pergaulan. Entahlah aku juga tidak begitu mengetahuinya. Saat itu dimulai sejak aku menginjak sekolah menengah pertama.
Aku ingat janji yang telah kubuat bersama ibuku. Aku dan ibuku membuat janji apapun yang tejadi harus tetap bahagia walaupun dihati kecilku terselimuti kesedihan yang mendalam. Ibu sekali lagi maafkanlah aku, aku telah melanggar janjiku walaupun aku sudah berusaha untuk menepatinya.
Pelajaranpun telah selesai itulah yang selama ini aku lakukan, pergi ke sekolah lalu pulang ke rumah, saat dihari Minggu pun tetaplah di rumah dan sekarang tak pernah melakukan perjalanan wisata.
Aku berjalan menuju gerbang sekolah melewati kerumunan orang-orang yang lalu-lalang ke berbagai arah. Ada yang sibuk mencari sepeda motor, maupun sepeda di tempat parkir.
Ku tunggu beberapa menit tetapi orang tuaku tak kunjung juga datang menjemputku. Sampai akhirnya aku dihampiri oleh seorang kakak kelas. Wajahnya terlihat familiar buat ku serasa pernah bertemu dalam hidup ini, ia terlihat seperti seseorang yang bukan kewarganegaraan Indonesia. Pertama ia hanya menungguku dari belakang. Kemudian saat aku menengok ke arahnya tepatnya dibelakangku ia bertingkah aneh, seperti sok sibuk dengan smartphonenya padahal aku jelas-jelas melihat smartphone tersebut terbalik. Aku tersenyum dengan sedikit meledek. Tapi apa yang terjadi kakak kelas itu malah membalas senyumku dengan seyuman manis sambil membalikkan smartphone yang tadinya terbalik.
“Maaf dik, belum dijemput ya?” tanya kakak itu.
“Belum kak” jawabku.
“Ayo pulang sama kakak ini sudah larut lho,” tawarannya tanpa memikirkan hal panjang.
Aku kebingungan harus menerima ataukah menolaknya. Aku memang gadis polos tetapi aku tak bisa menerimanya begitu saja.
“Maaf kak orang tuaku sedang dalam perjalanan,” aku memberinya alasan agar kakak tadi meninggalkanku.
“Ya sudah kutemani sampai orang tuamu dapat menjemput,” dengan nada lembut sambil turun dari motor merahnya.
“Tidak usah kak, itu sangatlah merepotkan,” lagi-lagi aku menolaknya.
“Tidak apa sama sekali tidak merepotkan, oh iya kita belum berkenalan, sebutkan nama dan alamat!” ajakan berkenalan itu kurasa ini pertemuan pertamaku dengannya.
“Oh….. namaku Vasha aku tinggal didaerah seberang jalan raya tidak jauh dari perematan yang besar itu,” gugupnya aku dalam menjawab. Itu bukanlah jawaban yang jujur. Aku tidak tinggal disana hanya untuk memberi jawaban saja.
Smartphone dari saku rokku bordering kemudian aku mengangkatnya. Ternyata orang tuaku tidak bisa menjemputku karena ia sedang menghadiri pertemuan penting diluar kota.
“Oh iya nama kakak?” tanyaku kepadanya.
“Wah hampir lupa, namaku Egri, ya sudah aku duluan jika memang tidak mau ku temani,” berakhirlah perkenalan pertama ini.
****
Pagi ini aku berangkat sekolah Nampak siswa-siswi bersemangat untuk menjadi supporter kejuaraan DBL. DBL ini menjadi kewajiban untuk diikuti oleh sekolahku. Saat ini para supporter duduk dibangku tepi lapangan. Mereka menyorakkan yel-yel masing-masing sekolahnya. Tak mau kalah dari sekolah lain sekolahku juga melakukannya. Tapi disini aku hanya diam tidak menikmati sorakan teman-temanku maupun pertandingannya.
Bolapun terus menerus dishoot ke dalam ring, didrible dan lain sebagainya. Saat temanku begitu semangatnya meneriakkan yel-yel sampai merobohi tubuhku dan smartphone yang aku pegang jatuh di tepi lapangan. Aku pun berlari untuk mengambilnya. Tanpa memperdulikan bola basket yang akhirnya mendarat diatas kepalaku.
Tak disangka gara-gara itu suasana yang tadinya gaduh menjadi sunyi senyap, semua mata tertuju padaku. Aku malu sampai tak tertahankan. Kepalaku terasa sangat pusing dan ternyata pandanganku berubah jadi gelap.
Selang beberapa menit aku membuka mataku. Ternyata tubuhku sudah dibaringkan diranjang ruang kesehatan. Kucari smartphoneku tapi tak juga kutemukan. Mungkin masih tergeletak di lapangan tadi.
“Hai kamu tidak apa-apa? maaf aku yang melambungkan bolanya tadi, sungguh aku minta maaf membuatmu terluka,” pintanya begitu tulus.
“Kak Egri….. iya tak apa ini sudah membaik,” jawabku dengan nada melemah.
“Syukurlah kalau begitu.”
“Oh iya ini smartphonemu, tapi maaf telah lancang membuka kuncinya.”
“Iya tidak apa.”
“Kalau boleh tahu yang ada diwallpaper smartphonemu itu siapa, tampak seperti dua anak kecil.”
“Itu fotoku bersama teman kecilku, aku kehilangannya saat aku menginjak sekolah menengah pertama, ia pernah mengalami kecelakaan gara-gara aku. Mulai dari situlah orang tuanya tak mengijinkan aku berteman dengannya dan pada akhirnya ia dibawa ke luar negeri.”
Egri mulai mengerti dengan ceritanya. Ia meneteskan air mata begitu mendengar ceritaku.
“Vasha aku akan mengakuinya sekarang padamu, sebenarnya akulah yang ada difoto itu, itu diambil saat kita masih duduk dikelas enam sekolah dasar,” pengakuannya begitu menyentuh hati.
Ku gigit kedua bibirku sampai aku meneteskan air mata begitu mendengarkan pengakuan Egri. Dengan nada tersendat-sendat aku menanyainya. “Bagaimana bisa kamu kembali kesini, lalu bagaimana bisa menjadi kakak kelasku.”
“Aku kesini karena pekerjaan ayah yang mengharuskanku ke Indonesia, lalu aku bisa jadi kakak kelasmu mungkin karena kau tidak naik kelas!”
Egri masih sama sifatnya seperti dulu. Ia sering bertindak sebagai pelawak dalam hidupku. Egri sebenarnya mengikuti sekolah menengah pertama di luar negeri hanya dengan dua tahun. Tiba-tiba Egri memelukku.
“Maaf karena kecelakaan yang aku alami dulu telah membuatmu menjadi Rapunzel yang selalu menyalahkan diri hingga kau membuat penjara yang tertancap besi ketakutanmu untuk berteman dengan orang lain. Terima kasih kau masih menungguku selama ini.”
“Aku bukanlah seorang Rapunzel melainkan seorang penyihir yang mengurung diriku sendiri. Maaf karenaku tak langsung mengenalimu. Terima kasih karena kau telah menghampiriku. Dan terima kasih karena kau datang membukakan penjara ini.”
Egri melepaskan pelukan dan menghapus air mataku dengan kedua ibi jarinya kemudian memelukku kembali.


Nama               : Wening Prastiwi
Kelas               : X Ak 1

No                   : 32

contoh pantun

Contoh Pantun


Pulang ke rumah lewat kuburan
Dihantui sosok lelaki
Jika sampah berhamburan
Tamatlah tempat tinggal ini

Kang Mo Yeon pacarnya tentara
Tugasnya mengabdi pada negara
Buatlah dunia tentram sentosa
Dengan membuang sampah pada tempatnya

Ada anak sedang makan gorengan
Sambil duduk di bangku angkringan
Ayo kawan lestarikan lingkungan
Agar berguna dimasa depan

Kerajaan kutai diperintah raja
Rajanya adil dan bijaksana
Wahai kawan jagalah hutan yang ada
Demi flora dan fauna kita

teks negosiasi

Mampu Berpikir Sebatas Menemukan


Rasa lapar tengah dirasakan oleh kelinci. Ia menginginkan makanan favoritnya apalagi kalau bukan sayur yang warnanya orange. Kelinci kebingungan mencari wortel. “Aku telah kesana-kemari tapi apa yang aku temukan tidak ada satupun wortel yang tumbuh di hutan belantara ini”, kata kelinci dalam hati. Kelinci terus menanyakan beberapa pertanyaan didalam hatinya mengapa penuh kata mengapa. “Mengapa aku tak bisa menemukan makanan favoritku apa yang harus ku lakukan“, tanyanya dalam hati yang berkepanjangan.
Dibalik bulunya yang tebal ada makhluk kecil yang singgah sementara entah kapan ia mendatangi tubuh kelinci. Kelinci tampak terganggu dan merasa kesakitan. Begitulah makhluk kecil itu memanggil dengan cara menggigit bagian bawah telingga kelinci.
“Apa, kau siapa beraninya kau terhadapku”, bentak kelinci kepada semut. “Oh ternyata semut”, tambahnya dengan nada yang sedikit merendah.
“Benar ini aku, aku hanya inggin membantumu aku mendengarkan isi hatimu. Kau menginginkan wortelkan aku tahu bagaimana cara mendapatkannya.” Jawab semut.
Kelinci terdiam sedikit yakin dan sedikit ragu dengan perkataan semut yang terdengar samar-samar di telingga panjang kelinci. Berpikir dan berpikir kelinci akhirnya memutuskan untuk mengangguk tanda membulatkan tekat untuk bertanya kepada semut bagaimana caranya.
“Aku akan memberitahu caranya namun, apa kamu mau menyetujui syaratku?”, Tanya semut.
“Apa itu syaratnya?”, Tanya kelici.
“Ok, baiklah syaratnya adalah kau harus berbagi wortel jika sudah mendapatkannya.” Jawab semut.
Kelinci memikirkan jika nanti berbagi wortel, wortel akan berkurang, oh wortel yang akan malang. Sebelum memikirkan yang lebih panjang lagi ia akan menolak terlebih dahulu.
“Tidak bisa, itukan bagianku mengapa aku harus berbagi denganmu, aku tidak akan untung tapi aku akan rugi.” Jawab kelinci.
“Oh jadi begitu, baiklah tidak akan ku beri tahu bagaimana cara mendapatkannya. Apakah kau mau tahun ini kau tidak makan makanan yang sangat-sangat lezat itu?”. Jawab semut dengan nada membujuk-bujuk.
Wah jika kelinci tidak menyetujuinya kelinci tidak akan makan makanan lezat tahun ini. Tanpa berpikir panjang lagi kelinci menyetujuinya.
“Ya sudah aku menyetujuinya, tapi ayo cepat katakan apa yang harus ku lakukan?” Tanya kelinci.
“Sangat mudah caranya. Kau harus pergi ke pasar untuk membelinya, dasar bodoh berpikir itu saja sangat sulit.” Ledek semut
Ternyata kelinci yang satu ini bukan kelinci yang cerdas melainkan sedikit bodoh. Terbukti hanya dengan pergi ke pasar untuk membeli wortel saja kelici tidak memikirkan itu. Ia hanya mampu berpikir sebatas menemukan wortel di hutan sunyi ini. Ia sangat terbantu oleh perkataan si semut. Semut berpesan jika di pasar nanti agar kelinci menawarnya dengan harga murah.
Keesokan harinya ia pergi ke pasar. Di sana sudah banyak berbagai sayur yang melambai-lambai dengan warnanya yang mengiurkan. Tetapi mata kelinci hanya tertuju pada tumpukan wortel yang berada di depan kuda. “Apakah kuda itu penjual atau pembeli ya tentunya penjual.” Pikiran sempit kelinci muncul lagi.
“Ayo dibeli masih segar-segar sayuranku”, teriak kuda.
“Ya berapa harganya, aku akan membelinya.” Tanya kelinci kepada kuda.
“Wortel ini aku jual dengan harga sepuluh ribu rupiah murah bukan, ayo silahkan dibeli.” Jawab kuda.
Kelinci mengingat pesan semut bahwa ia harus menawar harganya. Namun ia melupakan hal yang tak seharusnya ia lupakan. Kelinci malah menawar dengan harga yang lebih tinggi. Ya ampun ini bodoh sekali. Dengan pertimbangannya yang merasa kasihan terhadap kuda karena kuda terlihat lelah dan sudah tua. Kuda pun langsung mengiyakan dengan tawaran dua puluh ribu rupiah. Untung besarlah si kuda.
Kelinci pun pulang, dengan berlari tanpa ada rasa sesal karena tawaran tadi. Sesampainya di rumah semut sudah berada di depan pintu.
“Bagaimana apa kamu mendaatkannya, caranya mudahkan?”, Tanya semut tidak sabar.
“Iya ini wortelnya, bagaimana aku hebatkan bisa mendapatkannya”, jawab kelinci kegirangan. “Aku akan menepati janjiku, ini bagian untukmu sudah adil bukan”, tambah kelinci.
“Ok terimakasih.” Jawab semut.
Merekapun makan wortel dengan lahapnya terutama kelinci seakan dunia dimilikinya. Tanpa disadari wortel pun telah lenyap dimakan kedua makhluk itu.
“Oh iya tadi kau menawar dengan harga berapa?”, Tanya semut sambil mendekati telinga panjang kelinci.
“Tentunya seperti yang kau katakan tapi aku lupa dengan menwar harga lebih murah atau menawar harga lebih tinggi. Aku melihat kuda tua yang tampak lelah sedang menjual wortel itu. Jadi aku memilih untuk menawar harganya lebih tinggi. Benarkan keputusanku, iyakan.” Jawab kelinci.
“Ya ampun dasar bodoh kau kelinci. Kuda itu sangat kuat dan masih muda kau telah dikelabuhi olehnya.” Bentak semut yang suaranya pun tidak jelas karena ia turun dari tubuh kelinci.

                                         

Nama         : Wening Prastiwi
Kelas         : X Ak 1

No             : 32

Kamis, 19 Mei 2016

Geguritan

MANCIK TATARAN
Dening : Wening Prastiwi, dkk



Udakara angina sumlebet
Kasarengan ocehing manuk emprit
Anggawe gumyah ana ing ati
Lan gerisining kuping


Dak pecaki dina siji mbaka siji
Undhak-undhakan kang dadi landesan
Ora peduli kringet kang brebes mili
Kanthi ikhlasing ati


Bagaskara ora dadi pengalang
Tumandang kanthi rasa kareman
Dak panciki tataran siji mbaka siji
Amung kanggo golek satetes manising klapa
Kang dikaumpulake ana bumbung
Kabeh kuwi dak lakoni

Amung kanggo nyukupi urip iki